Friday, September 4, 2020

Posesif

 

Cerita antara pasangan cewe cowo beda fakultas satu kampus yang sedang menuruni tangga dari perpustakaan utama lantai empat hingga lantai satu. Suasana kampus sedikit sepi karena sedang libur semester namun kampus masih membuka beberapa fasilitas untuk para mahasiswa yang sedang mengerjakan tugas akhir dan skripsi.

“Kamu mau kemana habis ini ?”, kata si Tian.

“Ngegame”, jawab si Aryo.

“Dimana ?”, tanya Tian lagi

“Di kosan si Rudi”, jawab Aryo

“Sama temen-temen bimbingan ?”, tanya Tian

“Iya, nanya mulu, posesif amat”, lanjut Aryo

“wkwk, posesif pikiranmu!”, lanjut Tian

“Terus kenapa nanya ?”, kata Aryo

“Nitip salam ya buat Faridh temenmu”, lanjut Tian

“Nitip salam apeee?”, tanya Aryo

“Salam semangat buat masa depan,wkwk”, jawab Tian

“Kamu sering ketemu Faridh ya ?”, tanya Aryo

“Engga lah, kalau sering napa harus nitip salam”, jawab Tian

“Kenal Faridh darimana ?”, tanya Aryo

“Kenal waktu kamu minta tolong aku buat ngembaliin buku ke perpus fakultasmu”, jawab Tian

“Terus ?”, kata Aryo

“Terus udah”, kata Tian

“Pernah ketemu lagi ?”, kata Aryo

“Apaan sih, nanya gitu, posesif banget, wkwk”, kata Tian

“Wkwk, etdaah karma secepet ini”, kata Aryo

“Btw menurutmu obyek penelitianku  ntar berapa tahun ?”, tanya Tian

“Lima tahun”, jawab Aryo

“Gila panjang lama banget, aku 5 variabel lho. Ntar banyak dong dataku bro”, kata Tian

“Gakpapa, unik 5  tahun seperti hubungan kita”, kata Aryo

“Wkwk,,,maksa sih, tapi bisa buat jadi pertimbangan”, jawab Tian

“palingan juga Dosbingmu nyaranin 5 tahun sekalian”, lanjut Aryo

“Sotoyyyy”, kata Tian

“Kalau Dosbingmu nyaranin 5 tahun, bayarin bukuku ya”, kata Aryo

“Buku apaan ?”, tanya Tian

“Ada buku temen”, kata Aryo

“Mau beli buku di temen ?”, tanya Tian lagi

“Iya, dia nulis buku anak sastra”, kata Aryo

“Cewe ?”, tanya Tian

“Iya, si Siska temen SMA dlu buat karya novel mnta di beli”, Kata Aryo

“Keren tuh, aku dukung beli karya temen”,kata Tian

“Kok pengertian sih”, Kata Aryo

“Support teroooss”,kata Tian

“Harus dong”, Kata Aryo

“Karyanya yang disupport”, kata Tian

“Iya bawel, cemburu ya ?”, kata Aryo

“Gada”, kata Tian

                Tian menoleh arah kiri ke arah wajah Aryo, sedangkan Aryo sedang mengambil hanphonenya yang baru saja berdering. Mata Tian sembab dan kantung matanya cukup Nampak terlihat jelas. Kita tau lah ya,,anak kampus yang sedang bimbingan proses penyelesaian skripsi sering kurang tidur. Tian dan Aryo sedang bersama menyelesaikan skripsi mereka. Sunggu pasangan kampus idaman. Berjuang bersama untuk lulus kuliah. Langkah Tian menuruni tangga kali ini begitu cepat. Seperti terburu – buru ingin cepat keluar dari gedung fakultas.

“Kamu keburu-buru banget”,kata Aryo

“Masa sih, biasa aja”,kata Tian

“Pelan-pelan ah, ntar jatooh sis..aku ketawain dulu baru aku bantu,wkwk”, canda si Aryo

“Aku kebelet nih, pengen ke toilet yg di lantai 1”, kata Tian

“Sabar, tahan dulu lagian juga ini dah mau di lantai dua”, kata Aryo

“Aku duluan dulu yak, aku tunggu di lantai satu”, Kata Tian

“Ya udah sono,,dasar”, kata Aryo

“Ian, Tian!”, teriak Ikram karna dia jauh dari tangga lantai dua sambil berlari kecil menuju Tian.

“Ikram ?,iya”, jawab Tian

“Bisa bantuin aku bentar gak?”, kata Ikram

“Bantu apa ?”, jawab Tian

“Ke ruang warnet dulu yuk bentaran doang”, ajak Ikram sambil menarik tangan Tian.

“Emmm,,,ya udah ayok, bentaran aja 5mnit ya!”, jawab Tian sambil menarik tangannya kembali.

                Ikram teman Tian satu fakultas sejak awal kuliah, Ikram yang terlalu percaya diri bisa merebut Tian dari Aryo kadang membuatnya ingin memisahkan Tian dan Aryo. Salah satunya ya tadi memaksa Tian untuk membantunya padahal ia melihat ada Aryo sang kekasih tak jauh di belakang Tian.

“Hei, sibuk chatingan sama siapa sih ?”, tanya Tian yang tiba-tiba sudah ada di samping Aryo.

“Sama temen”, jawab  Aryo singkat

“Nanti jadi ngegame ?”, tanya Tian

“Jadi”, jawab Aryo singkat lagi

“Ya udah yuk, lanjut jalan ke bawah”, kata Tian

“Kamu udah urusannya sama temenmu ?”, tanya Aryo

“Udah, ayok buruan aku kebelet nih”, kata Tian

“Kamu duluan gih turunnya”, kata Aryo

“Terus, kamu mau ngapain di lantai ini ?”, kata Tian

“Ada bentar, bales chat temen dlu ini”, Kata Aryo

“Yadah,,,beneran ya”, kata Tian

                Tian pun berjalan menuju tangga lantai dua untuk turun  ke lantai satu. Dia seperti kurang yakin kalau alasan Aryo untuk berhenti sejenak di lantai dua karena ingin membalas chat temannya. Tian teringat kejadian dimana Aryo menemui Ikham untuk menyuruh menjauh dari Tian. Sampainya dia di lantai satu, ia kembali naik ke lantai dua untuk memastikan sedang apa si Aryo.

                Benar saja, sesampainya Tian naik kembali ke lantai dua. Ia melihat Aryo dan Ikram sedang duduk berdua di salah satu bangku depan ruang warnet. Ternyata Aryo menghampiri Ikram. Langkah Tian berhenti kemudian mendekat ke arah dinding samping tangga agar ta terlihat oleh dua laki – laki itu. Hatinya berdetak kencang. Ia berpikir apa yang harus ia lakukan. Menghampiri pertemuan dua laki – laki itu dan mengajak Aryo untuk melanjutkan menuruni tangga pulang atau membiarkan Aryo dan Ikram menyelesaikan obrolan mereka.

                Akhirnya Tian memilih membiarkan obrolan mereka selesai dengan sendirinya dan ia berdiri disamping dinding dengan niatan ingin mengetahui apa isi obrolan dua laki – laki itu. Tian sungguh merasa tidak enak karena dia mendengar namanya sering disebut dalam obrolan itu. Ia takut akan terjadi perselisihan. Wajarlah  ya,,,seorang perempuan pasti sisi negatifnya tinggi. Semoga saja tidak terjadi apa – apa.

                “Maksudmu apa Kram mengajak Tian  masuk ke warnet berdua ?”, kata Aryo yang terdengar samar – samar di telinga Tian.

                “Tadi cuma minta tolong buat bantu milih aplikasi olah data bro, sante lah”, kata Ikram

                “Tau kan kalau ada aku”, kata Aryo lagi

                Perasaan Tian semakin tidak karuan mendengar obrolan Aryo dan Ikram itu. Kakinya ingin melangkah untuk menyudahi obrolan itu namun ia ragu. Kaki tian melangkah maju dan mundur lagi karena kebingungan. Tak lama kemudian obrolan itu selesai dan saat Aryo menuju tangga, Tian menarik tas Aryo perlahan.

                “Shuut shuut”, kode Tian terdengar perlahan

                “Sudah kebeletnya ?”, tanya Aryo

                “Gak jadi dan aku naik lagi buat nungguin kamu”, jawab Tian

                “Oalah,,yadah yuk”, lanjut Aryo

                “Tunggu dong, pelan – pelan napa jalannya, capek naik turun tangga”, kata Tian

                “Hadeeehh…”, kata Aryo sambil melambatkan langkah kakinya menuruni tangga

                “Maaf ya, harusnya tadi aku nolak ajakan Ikram”, kata Tian

                “Gakpapa, niatmu baik nolong. Si Ikramnya yang gak tau waktu dan gak tau diri”, jawab Aryo

                “Harusnya tadi kamu gak usah nemuin Ikram”, lanjut Tian

                “Kenapa emang ?”, kata Aryo

                “Ya biar aku aja yang bilang ke Ikramnya”, kata Tian

                “Dari dulu kamu bilang gitu buktinya juga Ikram masih berani deketin kamu!”, kata Aryo

                “Ya gimana dong, sejurusan seangkatan peluang ketemu pasti sering. Masa iya seperti orang gak kenal”, lanjut Tian

                “Jangan – jangan kamu dah ada rasa ya sama dia ?”, kata Aryo

                “Aku gak bisa bahas ini sekarang kalau kamu lagi kek gini”, kata Tian

                “Kamu tau kalau aku gak ada rasa sama Ikram, hanya teman sampai kapanpun”, tegas Tian lagi

                “Semoga”, kata Aryo singkat

                “Ciee…yang cemburu”, kata Tian yang sedikit menggoda Aryo

                “Wkwkwk…kepedean sodara, dah sampai lantai satu . Take care sampe rumah”, kata Aryo

                “Gengsi bilang sodara….”, lanjut Tian bercanda

                “Dih, gada”, kata Aryo

                “Emoh ah, wegah aku nek meh bali dalam keadaan nesu ngene”, kata Tian dalam bahasa jawa

                “Bahasa jawanya keluar dah, ayo buruan aku temeni sampe taman mau gak ?”, kata Aryo

                “Mbuhh,,terlanjur lueh kono balio disik”, lanjut Tian dengan sedikit ekspresi marah tapi menggemaskan

                “Ayo ah sodari Tian,,,yang badmood aku yang marah kamu”, kata Aryo

                “Tukan badmood”, kata Tian

                “Dikit doang, ayo pulang”, kata Aryo

                “Sekarang dipikir deh, kalau aku ada rasa Ikram dah aku minta bubaran dari kemarin”, kata Tian

                “Iya aku percaya”, kata Aryo

                “Semangat bareng skripsiannya bro, anak teknik mellow gak maco dong”, lanjut Tian

                “Bisa aja, coba ngomong pake bahasa jawa lagi”, kata Aryo

                “Wes yo, cemburu entuk wae tapi nek sampe nesu aku emoh. Engko aku ILFEEL wkwk”, kata Tian dengan bahasa jawa

                “Thanks ya dah sabar ma kekuranganku selama ini”, lanjut Aryo

                “Thanks juga. Udah ah,,ayo pulang, jadi mendung kan langitnya lihat kita gini”, kata Tian

                “Tenang,,,mendung tak berarti hujan”, Kata Aryo

                “Asyiiikk,,,sering-sering chat sama anak sastra nih jadi kek gitu bahasanya,wkwk”, lanjut Tian

                “Cieee cemburu gentian, wkwk”, Kata Aryo

                “Halaahh opo to iki, tema hari ini adalah kata posesif dan cemburu. Ayook pulang”, kata Tian

                “Wkwkwk..iyo ayo, kabari nek uwis tekan omah ya”, lanjut Aryo

                “Kereeen,,anak sunda ngomong jawa setelah empat tahun di Semarang”, balas Tian

                “Iyo to yo. Take care sampe rumah. Bye..Assalamualaikum”, salam Aryo sambil mengambil arah kiri ke arah menuju parkiran

                “Waalaikumsalam”, jawab Tian sambil tersenyum tipis dan melangkah menuju gerbang utama kampus.

                “Nanya bentar”, Kata Aryo sambil menoleh ke arah Tian

                “Apa ?”, kata Tian

                “Kamu gak jadi kebelet kenape tadi ?”, tanya Aryo

                “Gak tau tiba – tiba ilang aja rasa kebeletnya”, jawab Tian

                “wkwk, yadah byeee”, lanjut Aryo

                “Pertanyaan gak mutu wkwk”, lanjut Tian

                “Gakpapa yang penting sebelum pulang kita dah ketawa bareng”,lanjut Aryo

                “Hueeek rayuan macam apa ini, udah byee”, Tian mengakhiri percakapan dengan guyonan dan melangkahkan kakinya begitu cepat menuju gerbang karena langit terlihat semakin gelap karna awan mendung.

                “Semoga hujannya turun setelah aku sampai rumah ya Allah,,,”, ucap Tian pelan sambil berjalan.

                “Dan satu lagi ya Allah bantulah aku dan Aryo untuk selalu berusaha menjadi yang lebih baik,,,aamiin”, doa Tian dalam hati yang terus berjalan menuju gerbang untuk pulang.  –Selesai-

No comments:

Post a Comment

Sayang Diri Sendiri

Ketika kita sudah sayang sama diri sendiri, ucapakan orang lain yang berpotensi menyakitkan hati akan mudah terlupakan. Ketika kita sudah sa...